Sejarah Restu

Sejarah Desasiswa Restu
Tarikh Perasmian                 :         12 September 2004
Dirasmikan oleh Menteri Pengajian Tinggi Datuk Seri Hj. Shafie Bin Mohd Salleh  
Tarikh Mula Beroperasi         :         15 Mei 2004
[ Setelah berpindah dari        Desasiswa Cahaya Permai]
 
Pengurusan Desasiswa Restu [Pada awalnya]
Penggawa Yang Pertama : Allahyarham Dr. Jamaludin Osman
                                 [15 Mei 2004 - 10 November 2006]
Pen. Penggawa                : En. Azmi Hassan
Pen. Penggawa                : En. Shahrizal Nazri
Pen. Penggawa                : Pn. Rosnah Idrus
Felo                                : Pn. Farizzatul Syahnaz Mohd Mokhter
Pen. Pengurus Asrama        : Pn. Ina Rozana Musa        
 
Setelah pemergian allahyarham Dr. Jamaludin Osman pada 10 November 2006, En. Azmi Hassan memangku tugas-tugas  penggawa sehingga Dr. Rahimah Hj. A Hamid mendapat lantikan sebagai penggawa pada Disember 2007.
 
Puan Farizzatul Syahnaz Mohd Mokhter, Felo Desasiswa Restu pula menyambung pengajian beliau ke luar negara pada awal tahun 2008 dan digantikan pula dengan Dr. Nik Haslinda Nik Hussain dari Pusat Pengajian Ilmu Kemanusiaan.
 
Staf Sokongan Desasiswa Restu
Pada awalnya terdapat seramai 5 orang Pekerja Rendah Awam (PRA), 2 lelaki dan 3 perempuan. Pada tahun 2005, seorang pekerja perempuan telah mendapat Medical Board maka tinggal 2 sahaja pekerja perempuan dan 3 pekerja lelaki.
Penyelia Asrama pada awalnya ada seorang sahaja iaitu En. Zainordin Abd Rahman (juga dari Desasiswa Cahaya Gemilang), tetapi pada tahun 2006 pihak desasiswa telah mendapat seorang lagi Penyelia Asrama, Sdr. Nosalzlee Zainoba kerana seorang sahaja tidak dapat menampung beban kerja yang dihadapi dari 2 blok tersebut.
 
Bangunan Asrama Desasiswa Restu
Terdapat 2 bangunan 10 tingkat, iaitu M01 untuk pelajar lelaki dan M02 untuk pelajar perempuan yang boleh menempatkan sebanyak 1033 orang pelajar setiap blok, dengan jumlah pelajar 2066.
Pada peringkat awal blok lelaki M01 mempunyai 3 tingkat [tingkat 8 hingga 10] yang diduduki oleh pelajar-pelajar Ijazah Tinggi dari pelbagai bangsa dan agama. Jumlah keseluruhan tempat untuk mereka adalah dalam anggaran sebanyak 200 orang. Setelah Desasiswa Bakti Permai dinaiktaraf dan khususkan untuk pelajar Ijazah Tinggi maka penempatan mereka di Desasiswa Restu semakin berkurang.
Kemudahan asas yang disediakan di pantry umum Desasiswa Restu adalah seterika dan mesin air panas. Perkhidmatan dobi mula diperkenalkan pada tahun 2005 dengan mesin basuh sebanyak 3 buah dan mesin kering sebanyak 1 buah bagi setiap satu pantry.

usma1a6a8a4a3a2a5expert